Klub papan atas telah sepakat untuk mengusulkan pengurangan

Klub papan atas telah sepakat untuk mengusulkan pengurangan 30% untuk meringankan beban keuangan dari krisis coronavirus.

Ada kritik atas tanggapan lambat dari agen212 sepakbola, sementara beberapa klub – termasuk Newcastle – telah menempatkan staf cuti sementara.

“Kami semua ingin membuat sesuatu terjadi,” Rose, yang dipinjamkan ke Newcastle, mengatakan kepada BBC Radio 5 Live.

“Saya hanya bisa berbicara untuk diri saya sendiri tetapi saya tidak akan memiliki masalah apa pun yang menyumbangkan upah saya kepada orang-orang yang berjuang di garis depan dan kepada orang-orang yang telah dipengaruhi oleh apa yang terjadi pada saat itu.”

Liga Premier telah setuju untuk menggunakan pemotongan upah untuk meningkatkan £ 125 juta ke EFL dan Liga Nasional, dan memberikan £ 20 juta untuk NHS.

Sebelumnya, kapten klub – yang dipimpin oleh Jordan Henderson – telah mengadakan pembicaraan tentang kemungkinan sumbangan untuk amal selama pandemi.

“Kami agak merasa bahwa punggung kami bertentangan. Pembicaraan telah dilakukan sebelum orang-orang di luar sepak bola berkomentar,” Rose, yang telah dipinjamkan ke Newcastle oleh Tottenham, ditambahkan ke Sosial Sepakbola Jumat.

“Saya sudah menelepon ke Jordan Henderson dan dia bekerja keras untuk menghasilkan sesuatu.

“Itu tidak diperlukan bagi orang-orang yang tidak terlibat dalam sepak bola untuk memberi tahu para pemain sepak bola apa yang harus mereka lakukan dengan uang mereka. Saya mendapati hal itu sangat aneh.”

Pada hari Kamis, sekretaris kesehatan Matt Hancock mengatakan para pemain sepak bola harus “mengambil potongan gaji dan memainkan peran mereka”, karena beberapa klub menempatkan staf yang tidak bermain dalam skema cuti pemerintah.

Ketua Komite Digital, Budaya, Media dan Olahraga Julian Knight telah menulis surat kepada ketua eksekutif Liga Premier Richard Masters yang menyerukan tindakan atas upah pemain, mengatakan klub-klub yang tidak memiliki staf yang bermain tetapi tidak memaksakan pemotongan upah pemain harus dikenai sanksi pajak windfall jika mereka tidak mengubah pendekatan pada hari Selasa.

Asosiasi Pesepakbola Profesional (PFA) sebelumnya telah menulis kepada para anggotanya mendesak mereka untuk tidak menyetujui pengurangan atau penangguhan upah sampai mereka berbicara dengan serikat pekerja.

Perwakilan liga, klub, dan pemain akan bergabung dengan PFA pada pertemuan pada hari Sabtu untuk membahas langkah selanjutnya.

Kapten serigala Conor Coady mengatakan para pemain telah mencari untuk melakukan sesuatu “untuk sementara waktu sekarang”.

“Sangat luar biasa melihat orang-orang berusaha melakukan itu. Ini adalah sesuatu yang semua orang ingin menjadi bagian darinya. Sebagai pemain bola, penting bagi kami untuk membantu sebanyak mungkin orang.

“Apa yang keluar sekarang adalah potongan 30%. Kita dihakimi setiap hari dalam hidup kita. Sekarang waktunya untuk maju dan memberi sumbangan.”

Mantan gelandang Tottenham dan Inggris Jermaine Jenas mengatakan kritik yang ditujukan kepada para pemain Liga Premier “adalah lelucon mutlak”.

“Hati mereka berada di tempat yang tepat – mereka ingin memiliki kendali atas ke mana uang mengalir,” katanya.

“Pada dasarnya, jika para pemain melakukan pemotongan upah, penerima manfaat adalah klub. Perhatian utama mereka adalah apa yang terjadi pada uang ini. Mereka senang memasukkan uang ke dalam pot, daripada hanya menghilang.

“Mereka ingin memiliki pengaruh ke mana uang ini pergi. Apakah itu pergi ke NHS, jam sekolah? Mereka ingin mengendalikan itu. Mereka tidak ingin didikte oleh Liga Premier – mereka tidak ingin tidak tahu ke mana uang itu pergi. “

Tottenham, Bournemouth dan Norwich juga memilih untuk menggunakan skema retensi pekerjaan pemerintah.

Para pemain, pelatih, dan staf eksekutif di Norwich telah menyumbangkan sebagian dari gaji mereka untuk membantu orang-orang lokal yang terkena dampak pandemi, sementara para pemain di klub Championship Leeds dan Birmingham telah menyetujui penangguhan dan pemotongan upah.

Di Eropa, para pemain Barcelona dan Atletico Madrid telah melakukan pemotongan gaji 70%, sementara para pemain dan manajer Juventus Maurizio Sarri telah sepakat untuk membekukan gaji mereka selama empat bulan.

Manajer Bournemouth Eddie Howe menjadi bos Liga Premier pertama yang mengambil pemotongan gaji sukarela selama pandemi coronavirus yang sedang berlangsung pada hari Rabu.

Manajer Sheffield United, Chris Wilder mengatakan, para pemain sepakbola di masa lalu dan sekarang “memiliki hati nurani yang besar untuk melakukan hal yang benar”.

“Saya yakin kami akan melakukan hal yang benar melalui PFA untuk para pemain, LMA yang menjaga para manajer, Liga Premier, EFL dan FA, mereka akan selalu melakukan hal yang benar,” katanya kepada Football Focus.

Akan ada sejumlah besar yang dipertaruhkan pada 15:00 BST pada hari Sabtu ketika klub-klub Liga Premier, pemain dan perwakilan PFA melakukan panggilan konferensi video yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengurangi penurunan upah yang sekarang diusulkan oleh klub-klub. Klub papan atas telah sepakat

Para pemain telah menemukan diri mereka di bawah tekanan yang meningkat untuk menerima kesepakatan dalam beberapa hari terakhir, tetapi di balik layar masih ada ketegangan.

PFA, pemain di beberapa klub dan agen mereka merasa belum cukup diajak berkonsultasi, dan berjuang untuk memahami mengapa regu harus mengambil untung secara finansial, daripada pemilik miliarder yang jauh lebih kaya dari klub.